Kebenaran Bagi Dunia

Rencana Allah Yang Sempurna Untuk Keuangan Jemaat

Uang diperlukan untuk semua hal yang kita lakukan. Ini juga berlaku bagi jemaat dan kehidupan pribadi kita. Adalah tugas gereja untuk

  1. Memberitakan Injil kepada semua mahluk (Markus 16:15; 1 Timotius 3:14, 15);
  2. Membangun kerohanian orang percaya (Matius 28:20; Efesus 4:11-16); dan
  3. Menolong orang yang berkekurangan (Galatia 6:10; Yakobus 1:27).

Tugas-tugas tersebut memerlukan uang. Bagaimanakah jemaat mendapatkan uang untuk melaksanakan pekerjaan Allah yang dipercayakan kepadanya?

Rencana Manusia

Gereja-gereja denominasi yang didirikan oleh manusia telah menemukan banyak rencana untuk mencari dana. Beberapa dari mereka menjalankan bisnis seperti menjual pakaian bekas dan mencari keuntungan dari pekerjaan gereja. Yang lain mencari dana dengan mengadakan pameran atau festival dimana anggota-anggota jemaat membayar untuk makanan atau hiburan. Beberapa jemaat yang didirikan oleh manusia bahkan menggunakan judi untuk mencari dana. Mereka mengadakan permainan seperti bingo atau undian dan menjual “harapan” untuk menang kepada orang-orang. Metode-metode tadi adalah duniawi. Mereka menarik sifat manusia yang mementingkan diri. Tidak ada wewenang dari Allah bagi rencana seperti itu (Yesaya 8:20; Kolose 3:17; Yudas 3; Wahyu 22:18, 19).

Rencana Allah

Allah telah memberikan rencana melalui mana gereja dapat mendanai pekerjaan yang Allah berikan. Rencana Allah dicatat dalam 1 Korintus 16:1, 2: “Tentang pengumpulan uang bagi orang-orang kudus, hendaklah kamu berbuat sesuai dengan petunjuk-petunjuk yang Kuberikan kepada Jemaat-jemaat di Galatia. Pada hari pertama dari tiap-tiap minggu hendaklah kamu masing-masing -- sesuai dengan apa yang kamu peroleh -- menyisihkan sesuatu dan menyimpannya di rumah, supaya jangan pengumpulan itu baru diadakan, kalau aku datang.”

Tolong diperhatikan bagian-bagian dari rencana Allah yang sempurna:

  1. Apa? “Pengumpulan uang bagi orang-orang kudus”,
  2. Kapan?Pada hari pertama dari tiap-tiap minggu”,
  3. Siapa? “Kamu masing-masing”,
  4. Melakukan apa? “Menyisihkan sesuatu”,
  5. Berapa? “Sesuai dengan apa yang kamu peroleh”,
  6. Mengapa? “Supaya jangan pengumpulan itu baru diadakan kalau aku datang.”

Paulus mengumpulkan uang dari gereja-gereja yang berasal dari orang-orang non Yahudi untuk menolong orang-orang miskin di Yerusalem (Roma 16:25-27; 2 Korintus 8 dan 9; Galatia 6:6-10). Allah memakai kesempatan itu untuk menetapkan polaNya bagi keuangan gereja, yaitu harus dilakukan pada hari pertama tiap-tiap minggu, sebab pada hari inilah jemaat berkumpul untuk berbakti (Kisah Rasul 20:7; Wahyu 1:9). Itu melibatkan setiap anggota gereja. Tidak ada yang dikecualikan. Itu juga mengatakan kepada kita berapa banyak kita harus memberi. Itu bukanlah perpuluhan, seperti yang dipraktekkan di bawah hukum Musa, sebab kita bukan di bawah hukum itu saat ini (Kolose 2:14; Ibrani 8:6-13). Semakin banyak yang kita punyai, semakin banyak kita diharuskan memberi. Itu juga mengatakan kepada kita alasan untuk memberi agar dana selalu ada kapanpun diperlukan.

Apakah Ini Mengikat Kita Saat Ini?

Allah telah memberikan pola yang sempurna untuk pekerjaan, kebaktian dan organisasi gerejaNya. Rencana ini harus diikuti di semua tempat, segala zaman, sampai Kristus datang kembali (Yudas 3). Mengenai hal ini Paulus menulis dalam suratnya kepada orang-orang Korintus dia berkata, “Jika seorang menganggap dirinya nabi atau orang yang mendapat karunia rohani, ia harus sadar, bahwa apa yang kukatakan kepadamu adalah perintah Tuhan” (1 Korintus 14:37). 1 Korintus dialamatkan bukan saja kepada jemaat di Korintus, tetapi juga “dengan semua orang yang berseru kepada nama Tuhan kita Yesus Kristus yaitu Tuhan mereka dan Tuhan kita” (1 Korintus 1:2). Ini berarti surat itu dialamatkan kepada orang Kristen saat ini sama seperti kepada jemaat-jemaat abad pertama ketika Paulus menulis surat ini. Paulus juga mengatakan bahwa dia mengajarkan pengajaran yang sama di Korintus seperti dia mengajar “dimana-mana dalam setiap jemaat” (1 Korintus 4:17).

Cara Allah adalah yang terbaik! Rencana-rencanaNya berhasil kalau dipraktekkan! Jika kita mau mengikut rencana Allah bagi keuangan jemaat. JemaatNya akan mempunyai semua uang yang diperlukan untuk melaksanakan semua pekerjaan Allah.

E-mail!